Monday, October 4, 2010

4 punca hidup manusia tidak tentetam

Baru nak warming up monday mood hari ni..
Kita mulakan dengan tazkirah sikit.. ewah!
[Bukan apa, sebagai saling ingat mengingati antara satu sama lain]

Sekumpulan bekas pelajar sebuah universiti berkumpul menziarahi bekas pensyarah mereka. Pensyarah itu amat gembira menerima kedatangan bekas pelajar yang berjaya dalam jurusan dan kehidupan masing-masing.

Mereka bertanya khabar dengan penuh mesra dan terus terang. Perbincangan berlanjutan sehingga menyangkut kepada permasalahan berbentuk peribadi. Ada yang mengeluh, mengadu dan meluahkan perasaan yang tertekan dengan pelbagai permasalahan, tekanan hidup berkeluarga, dengan rakan ditempat kerja serta masyarakat sekeliling.

Pensyarah tu hanya tersenyum dan terus menuju ke dapur untuk mengambil cawan pelbagai bentuk dan warna. Ada yang diperbuat daripada tembikar, kaca & plastik. Ada yang cantik, penuh hiasan, kelihatan mahal dan ada yang biasa saja dan murah.

Penyarah itu menjemput semua bekas anak muridnya itu minum menggunakan cawan pilihan mereka.

Apabila semua bekas pelajar itu mengambil cawan yang berisi air, dia pun berkata: "Jika kamu perhatikan, semua cawan yang cantik dan mahal itu diambil, yang tinggal hanya cawan yang biasa-biasa dan murah!"

"Begitulah lumrahnya kita hanya akan memilih yang terbaik (menurut pandangan luaran), sebenarnya itulah punca masalah dan tekanan hidup yang kita semua hadapi."

Apa yang diperlukan sebenarnya adalah air, bukan cawan itu, tetapi kita secara tidak sedar memilih cawan yang cantik sahaja!

Demikianlah kehidupan ini - ibarat air. Kerjaya, wang ringgit dan kedudukan dalam masyarakat semuanya umpama cawan yang beraneka warna itu. Semua itu adalah alat atau pemudah cara untuk meneruskan hidup tetapi kualiti hidup tidak berubah.

Jika kita hanya menumpukan perhatian kepada cawan, kita tidak ada masa untuk menghargai, merasakan dan menikmati air itu. 

Apa yang pensyarah itu katakan bertepatan dengan apa yang al-Quran bentangkan mengenai jiwa manusai yang selalu keluh kesah dan tidak pernah rasa cukup.



Pelbagai permasalah kita berpunca daripada 4 perkara:

1. Kita hanya memandang dan menginginkan apa yang ada pada tangan orang lain. Kita tidak nampak atau lupakan nikmat di dalam genggaman kita. Walhal, Allah telah berikan kepada kita. Oleh itu kita tidak akan rasakan 'keseronokan' atau terasa nikmat dengan pemberian itu.

2. Kita terlalu banyak komplen dan komen (mengadu) dan mengeluh serta menyalahkan keadaan sehingga kepada permasalahan sekecil-kecilnya dalam kehidupan dunia ini. Tetapi, kita sering lupa kesusahan dan penderitaan sebenar yang bakal kita hadapi di akhirat kelak.

3. Kita terlalu mengejar kemewahan, kemegahan dan glamor kehidupan sehingga melupakan tujuan hidup kita yang sebenarnya. Inilah sebenar ujian hidup yang kadangkala kita rasakan amat memeritkan unutk dihindari, pada hal kita tahu ganjarannya adalah syurga daripada Allah. 

4. Kita selalu menganggap kehidupan di dunia ini untuk hidup selama-lamanya. Oleh itu, kita menghabiskan seluruh sumber dalam diri semata-mata untuk membina pengaruh, mengumpul harta dan kemasyhuran diri seolah-olah 'kematian' itu untuk orang lain, bukan untuk kita. Kita lupa semua kejadian akan mati dan akhirat adalah kehidupan abadi.

Oleh itu, dari sekarang kita hentikan perangai suka komplen, komen dan berkeluh kesah. Kita hargailah kehidupan ini. Kita jalani kehidupan sebagai khalifah Allah, melakukan yang makruf, melarang perkara yang mungkar.

Kita syukuri nikmat yang ada dan panjangkan nikmat ini kepada orang lain dengan memberikan khidmat menolong dan memudahkan hidup orang lain.

Pernah suatu ketika Saidina Ali ditanya oleh seorang lelaki: "Jika kamu diberikan pilihan, mana satukah yang kamu pilih? Kehidupan didunia atau mati?"

Jawapan baginda memeranjatkan lelaki itu: "Aku akan pilih kehidupan di dunia, melalui perjuangan dalam kehidupan ini, aku mendapat bekalan untuk mencapai keredhaan Allah di akhirat kelak."


Ok, itu aje tazkirah pagi Isnin ni.. Renung2kan & selamat beramal... [Pinjam ayat Prof Izi...]


**sumber: email

1 comment:

Me said...

menginsafkan... eden kembali berpijak dibumi nyata n akan belajar untuk mensyukuri dgn apa yg ada... TQ Ustajah Syani ;)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...